Memilih Jurusan Kuliah = Memilih Profesi

Udah lama juga gak mampir di blog sendiri, alasan seh (sok) sibuk hehehe padahal emang membiasakan diri untuk menulis bukan perkara mudah ternyata. Iseng-iseng coba nulis lagi ah….

Jogja udah mulai rame, kampus dah banyak terlihat anak-anak berseragam abu-abu hehehe….senangnya melihat anak-anak muda yang bersemangat hahaha (ceeilllee yang berasa tua).

Dulu selepas SMU ketika ambil bimbel saya belum tahu mau kemana saya ini kuliah, mau jadi apa? Wong otak pas-pasan hehhehe….. Berhubung saya anak sulung jd orang tua pun belum punya pengalaman mengarahkan anak mau kemana…. Serba bingung, paling bingung tuh kalo dah mulai sering ditanya ama kenalan…”mau ambil apa kuliahnya?”…”mau kuliah dimana?” bleeeh…. Mumet bin puyeng.

Sekarang saya menjadi PNS yang sedang tugas belajar. Melanjutkan kuliah dengan biaya dari pemerintah, saya merasa sangat bersyukur akan hal ini. Saya juga belum pernah menganggur. Seminggu setelah wisuda langsung masuk kerja, sempat keluar dari kerjaan eh baru jadi pengangguran 2 hari langsung dapat telepon untuk wawancara kerja…. Alhamdulillah.

Jangan berbaik sangka kalo saya ini pintar atau semacamnya hehehe…. Jujur saya katakan saya ini standar sekali, buktinya saya lulus SMU dengan nilai “lolos” bukan lulus hehehe karena mepet nilai min…. Lulus kuliah pun dengan IPK “lolos” lagi hahaha….. (saya tertawa karena saya membayangkan kernyitan alis mama saya setiap melihat daftar nilai saya). Saya hanya beruntung itulah saya…. Keberuntungan saya ya juga menggunakan strategi.

Banyak oknum (biar gak kena tuduhan pencemaran nama baik hehehe) yang mengatakan kalo mau PNS kudu bayar or pake uang pelicin bla…bla…bla. Dulu saya sering membela diri… “gak kok saya gak mbayar, saya jalan lurus2 aja” dan apa hasilnya? Jarang ada yang percaya cuuiiih…. Padahal buat apa saya bayar coba? Saya tuh peserta ke-2 dan terakhir yang ikut test PNS yang sesuai jurusan saya yang kebetulan tuk pertama kali nya ada lowongan tersebut di daerah saya. Lowongan untuk 2 (dua) orang dan yang daftar 2 (dua orang) hehehe saya tidak punya saingan kan? So buat apa saya bayar hehehehe…

Semua strategi yang saya dapat ini bermula dari keisengan saya yang luar biasa, sampai sekarang pun saya punya kebiasaan membaca kolom lowongan pekerjaan setiap saya membaca koran harian, dari situ saya bisa melihat profesi apa yang sering dicari dengan kualitas iklan lowongan yang bagus. Dimasa itu saya membaca bahwa departemen kesehatan masih sangat kekurangan sarjana kesehatan. Informasi inilah menjadi titik balik dari penentuan kehidupan saya.

Saya sadar bahwa saya ini memilki kemampuan yang terbatas jika saya tidak benar-benar menyusun strategi maka saya akan kalah dalam persaingan (yang sehat tentunya), karena itu saya harus memiliki kemampuan yang unik atau ilmu yang masih jarang dimiliki orang lain. Saya lalu menyusun strategi :

  1. Saya kuliah untuk kerja so saya harus tahu bagaimana peluang kerja jurusan yang saya ambil. (saya mencari tahu dgn bertanya, melihat salah satunya iklan lowongan itu)
  2. Saya kuliah dengan jurusan yang nantinya saya bisa mandiri (jika nantinya tidak ada orang atau Instansi yang mau memperkerjakan saya, ilmu yang saya dapat saya bisa praktekin untuk usaha sendiri), ini juga terkait dengan tingkat ekonomi ortu yang pas-pasan dan beban sebagai anak pertama.
  3. Saya kuliah dengan jurusan yang sekolahnya tidak ada di daerah saya, karena saya sudah berniat merantau dan saya tahu suatu hari nanti saya akan diharapkan kembali ke daerah asal
  4. Walau saya sudah bekerja, saya tidak berhenti mencari peluang untuk menambah ilmu, nah strategi yang saya terapkan saat ini adalah memperluas pengetahuan saya.

Alhamdulillah….. Strategi ini berhasil dalam kehidupan saya, setelah tamat DIII Kebidanan saya melanjutkan DIV Bidan Pendidik dengan beasiswa yang saya dapat sebelum akhir semester 1, lalu sekarang saya juga mendapat beasiswa dari pemerintah. Setiap saya menyusun strategi untuk kehidupan saya, saya selalu meminta restu kepada kedua Orangtua saya. Saya tahu persis Papa dan Mama saya selalu berlama-lama Sujud Shalat malam saat mendoakan anak-anaknya, berpuasa dan Ibadah lainnya. Saya yakin dengan semua restu dan doa dari orang tua modal yang cukup untuk saya berjuang.

  • Oh ya menurut saya test PNS yang langsung diadakan dari Pusat bisa dikatakan persaingan cukup sehat so saya yakin untuk dapat bersaing secara sehat.

Semoga Saya bisa lebih memaksa diri ini untuk membiasakan diri menulis…. Amin

4 thoughts on “Memilih Jurusan Kuliah = Memilih Profesi

  1. Penyakit para blogger adalah tiba-tiba merasa gak bisa nulis apa-apa, rasanya semua tulisan seperti sampah tanpa makna.

    Padahal masih ada juga para pembaca yang setia menanti tulisan kita.

    Salam sehati

    • Alhamdulillah… Terimakasih pak sudah menyempatkan diri mampir ke blog saya dan memberikan tips nya. Bener banget pak, rasanya seperti gak ada makna tapi setelah saya pikir ulang… Lah blog ini kan saya tulis emang untuk saya, membiasakan menulis kenapa saya harus kecil hati saya gak yang berkunjung n memberi komen, kl ada yg membaca dan bermanfaat neh tulisan ya itu efek samping hehehe… Di curcol neh pak.

      Terimakasih atas bimbingan nya pak eko…

      \^_^\ Salam sehati \^_^\

  2. Assalamu’alaikum mbak Ajeng, salam kenal….
    Alhamdulillah, tulisan mbak sangat menginspirasi saya.
    Semoga mbak senantiasa dalam kesuksesan, amiin….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s